Mengharukan! Ini Kisah Rene Laennec, sang Penemu Stetoskop


Literasi Perawat ~ Rene-Theophile-Hyacinthe Laennec atau yang dikenal dengan Rene Laennec lahir pada 17 Febuari 1781 di Quimper, Brittany, Prancis merupakan seorang dokter yang menemukan stetoskop yang menyempurnakan seni pemeriksaan medis. Ketika berusia 5 tahun, ibunya Michelle Felicite Guesdon meinggal akibat penyakit tuberculosis.

Karena hal itu, Laennec dan saudaranya Michaud tinggal hanya bersama ayahnya yaitu Theophile Marie Laennec yang bekerja sebagai pegawai negeri dan memiliki reputasi yang baik tapi memiliki gaya hidup yang boros. Pada 1793, selama Revolusi Prancis, Leannec pergi untuk tinggal bersama dengan pamannya di kota pelabuhan Nantes, Prancis bagian barat.

Paman Laennec adalah dekan kedokteran di Universitas Nantes. Meskipun wilayah itu berada di tengah pemberontakan kontra revolusioner, orang muda Laennec menjalani pelatihan akademisnya dan di bawah arahan pamannya, memulai studi medisnya.

Pengalaman pertamanya bekerja di lingkungan rumah sakit adalah di Hotel-Dieu Nantes, di mana dia belajar menerapkan pembalut bedah dan merawat pasien. Pada 1800 Laennec pergi ke Paris dan memasuki Ecole Pratique, mempelajari anatomi dan laboratorium ahli bedah serta ahli patologi Guillaume Dupuytren.

Dupuytren adalah akademisi yang cerdas dan ambisius yang dikenal karena banyak prestasi bedah dan karyanya dalam mengurangi kontraktur jaringan permanen di telapak tangan, sebuah kondisi yang kemudian diberi nama kontraktur Dupuytren. Sementara Dupuytren tidak diragukan lagi mempengaruhi studi Laennec.

Laennec juga menerima instruksi dari ahli anatomi dan dokter Prancis terkemuka lainnya, termasuk Gaspard Laurent Bayle, yang mempelajari tuberkulosis dan kanker, Marie-François-Xavier Bichat, yang membantu membangun histologi, studi tentang jaringan, dan Jean-Nicolas Corvisart des Marets, yang menggunakan perkusi dada untuk menilai fungsi jantung dan yang bertugas sebagai dokter pribadi untuk Napoleon I.

Laennec dikenal karena studinya tentang peritonitis, amenore, kelenjar prostat, dan lesi tuberkulosis. Ia lulus pada 1804 dan melanjutkan penelitiannya sebagai anggota fakultas Society of School of Medicine di Paris. Ia menulis beberapa artikel tentang anatomi patologis kemudian diangkat sebagai dokter pribadi kepada Joseph Cardinal Fesch, saudara tirinya dari Napoleon dan duta besar Prancis untuk Vatikan di Roma.

Laennec tetap menjadi dokter Fesch sampai 1814, ketika kardinal diasingkan setelah kerajaan Napoleon jatuh. Sementara pelukan doktrin Katolik oleh Laennec dipandang oleh para royalis, banyak dalam profesi medis mengkritik konservatismenya, yang bertentangan dengan pandangan banyak akademisi.

Meskipun demikian, kepercayaan Laennec yang dipulihkan menginspirasinya untuk menemukan cara yang lebih baik untuk merawat orang, terutama orang miskin. Dari 1812 sampai 1813, selama Perang Napoleon, Laennec mengambil alih bangsal di Rumah Sakit Salpetriere di Paris, yang diperuntukkan bagi tentara yang terluka.

Setelah kembalinya monarki, pada 1816 Laennec ditunjuk sebagai dokter di Necker Hospital di Paris, di mana dia mengembangkan stetoskop. Pada 1819 Laennec menerbitkan De l'auskultasi mediate ("On Mediate Auskultation"), yaitu wacana pertama tentang berbagai suara jantung dan paru-paru terdengar melalui stetoskop.

Terjemahan bahasa Inggris pertama dari De l'auskultation mediate yang diterbitkan di London pada 1821. Akibat wacana tersebut Laennec membangkitkan minat yang kuat, dan para dokter dari seluruh Eropa datang ke Paris untuk belajar tentang alat diagnostik Laennec.

Ia menjadi dosen yang terkenal secara internasional akibat wacananya tersebut. Pada 1822 Laennec ditunjuk sebagai ketua dan profesor kedokteran di College of France, dan pada tahun berikutnya ia menjadi anggota penuh Akademi Kedokteran Prancis dan seorang profesor di klinik medis Rumah Sakit Amal di Paris.

Pada 1824 dia menjadi seorang chevalier dari Legion of Honor, dan pada tahun yang sama Laennec menikahi Jacquette Guichard, seorang janda. Mereka tidak punya anak dan istrinya mengalami banyak keguguran.

2 tahun kemudian pada usia 45 tahun, Laennec meninggal karena tuberkulosis yaitu penyakit yang sama yang dia bantu menjelaskan dengan menggunakan stetoskopnya. Dengan menggunakan penemuannya sendiri, dia bisa mendiagnosa dirinya sendiri dan mengerti bahwa dia sekarat.

http://suaraliterasiperawatindonesia.blogspot.co.id/ "Seorang penulis pemula yang sedang belajar mengasah diri menjadi lebih baik"

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Mengharukan! Ini Kisah Rene Laennec, sang Penemu Stetoskop"

Post a Comment